Sabtu 25 Nov 2023 11:39 WIB

Yenny Wahid: Pemimpin Harus Mengerti Kebutuhan Santri

Pemimpin juga harus memikirkan kemudahan pekerjaan untuk santri yang sudah lulus.

Putri Presiden ke-4 RI Abdurrahman Wahid atau Gus Dur, Yenny Wahid (tengah) bersama Ketua Tim Pemenangan Nasional (TPN) Ganjar-Mahfud, Arsjad Rasjid (kanan), Wakil Ketua TPN Ganjar-Mahfud, Andika Perkasa membacakan puisi saat deklarasi dukungan untuk bacapres Ganjar Pranowo dan bacawapres Mahfud MD di Jakarta, Jumat (27/10/2023). Yenny Wahid mengumumkan Barisan Kader (Barikade) Gus Dur resmi mendukung pasangan  Ganjar Pranowo-Mahfud MD di Pilpres 2024.
Foto: Republika/Putra M. Akbar
Putri Presiden ke-4 RI Abdurrahman Wahid atau Gus Dur, Yenny Wahid (tengah) bersama Ketua Tim Pemenangan Nasional (TPN) Ganjar-Mahfud, Arsjad Rasjid (kanan), Wakil Ketua TPN Ganjar-Mahfud, Andika Perkasa membacakan puisi saat deklarasi dukungan untuk bacapres Ganjar Pranowo dan bacawapres Mahfud MD di Jakarta, Jumat (27/10/2023). Yenny Wahid mengumumkan Barisan Kader (Barikade) Gus Dur resmi mendukung pasangan Ganjar Pranowo-Mahfud MD di Pilpres 2024.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA--Putri Presiden ke-4 RI Abdurrahman Wahid atau Gus Dur, Zannuba Ariffah Chafsoh atau akrab disapa Yenny Wahid mengungkapkan sejumlah kriteria pemimpin yang dibutuhkan terutama bagi santri di pondok pesantren di seluruh Indonesia. Hal itu disampaikan Yenny Wahid saat melakukan silaturahmi di Pondok Pesantren Al-Furqon Paceh Bondowoso, Jawa Timur, Kamis (23/11/2023).

Pertama, calon pemimpin Indonesia harus mengerti kebutuhan santri. Menurutnya, para santri harus difasilitasi dengan diberikan banyak beasiswa ke luar negeri.

Baca Juga

"Jadi, nanti cari pemimpin yang mau memberikan komitmen beasiswa yang lebih banyak lagi untuk para santri biar bisa ke luar negeri," kata Yenny Wahid dalam keterangannya di Jakarta, Sabtu (25/11/2023).

Ia mengungkapkan Gus Dur juga pernah mendapatkan beasiswa ke Mesir, Irak dan lainnya. Padahal, Gus Dur sejak kecil sudah menjadi anak yatim. "Gus Dur waktu itu sudah yatim, tidak punya uang. Tapi karena mendapat beasiswa jadi bisa belajar ke luar negeri," jelasnya.

Selain itu, pemimpin di masa depan harus memikirkan santri yang sudah lulus agar dimudahkan dalam pekerjaan. Mereka diberikan pelatihan untuk kewirausahaan, sehingga bisa menjadi pengusaha pengusaha sukses.

Yenny Wahid berharap sosok pemimpin itu mau mengerti santri, di antaranya salah satu tantangan santri yaitu ijazah ma'had tidak diakui. Adapun mereka sudah belajar namun ijazah sarjananya tidak diakui.

"Jadi, ke depan harus disamakan, status sehingga bisa mencari pekerjaan. Nah, yang bisa mengerti kebutuhan santri kalau buat saya ya harus santri juga. Bagi kita orang yang mau mengerti kebutuhan santri disana ada yang namanya Mahfud Md.," ujar Yenny.

Direktur Wahid Foundation ini mengungkapkan dalam konteks yang lebih besar atau negara, Indonesia butuh pemimpin yang berkomitmen dalam penegakan hukum dan bisa memberantas korupsi serta pungutan liar.

"Kalau hukumnya tidak tegak maka semuanya kacau. Penegakan hukum penting, bayangkan kalau korupsi tinggi, yang akan terjadi negara ini jadi miskin, negara tidak punya uang, begitu negara tidak punya uang, maka tidak bisa membangun apa-apa," tegasnya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement