Selasa 28 Nov 2023 15:58 WIB

Habib Syech: Pemilu Ibarat Pedagang, Cocok Beli, tidak Cocok Jangan Caci

Habib Syech berharap Pemilu 2024 bisa berlangsung damai.

Rep: Wahyu Suryana/ Red: Agus raharjo
Pendakwah Habib Syech bin Abdul Qodir Assegaf (tengah) didampingi Wakil Ketua Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama Kota Kediri Nur Muhyar (kiri) menyapa umat saat memimpin sholawat di Stadion Brawijaya, Kota Kediri, Jawa Timur, Sabtu (21/10/2023). Kegiatan yang dihadiri ribuat umat Islam bertajuk Kediri Bersholawat tersebut guna memperingati HUT ke-1.144 Kota Kediri.
Foto: ANTARA FOTO/Prasetia Fauzani
Pendakwah Habib Syech bin Abdul Qodir Assegaf (tengah) didampingi Wakil Ketua Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama Kota Kediri Nur Muhyar (kiri) menyapa umat saat memimpin sholawat di Stadion Brawijaya, Kota Kediri, Jawa Timur, Sabtu (21/10/2023). Kegiatan yang dihadiri ribuat umat Islam bertajuk Kediri Bersholawat tersebut guna memperingati HUT ke-1.144 Kota Kediri.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- A'wan Syuriah PBNU, Habib Syech bin Abdul Qodir Assegaf, menitipkan pesan kepada masyarakat dalam menghadapi Pemilu 2024. Ia mengibaratkan pemilu seperti pedagang yang menawarkan dagangannya.

"Jadi, kita ini ibaratnya seperti pedagang," kata Habib Syech, Senin (28/11/2023) malam.

Baca Juga

Hal itu disampaikan saat memimpin Doa dan Shalawat Menyongsong Pemilu Damai yang digelar di Bumi Perkemahan Cibubur. Kegiatan itu dihadiri jamaah-jamaah dari berbagai daerah, terutama Jakarta dan sekitarnya.

Ia menerangkan, seorang pedagang tentu akan berusaha menjual macam-macam dagangannya. Karenanya, masyarakat sebagai pembeli akan dipersilakan untuk membeli dagangan dari pedagang-pedagang tersebut yang dirasa cocok.

Namun, Habib Syech menekankan, jika dirasa tidak cocok tentu pembeli tidak boleh mencaci dagangan lain atau pedagangnya. Karenanya, Habib Syech mengimbau masyarakat memilih calon yang cocok tanpa harus mencaci calon lainnya.

"Silakan Anda membeli dagangan yang anda cocok, kalau Anda tidak cocok dengan dagangannya Anda tidak boleh mencaci yang menjual dagangan tersebut," ujar Habib Syech.

Pengasuh Majelis Ahbabul Musthofa itu mengingatkan, ini penting untuk bisa dipahami seluruh lapisan masyarakat jelang Pemilu 2024. Sehingga, kontestasi nanti, baik pileg maupun pilpres, bisa berlangsung damai. "Ini pesan saya, ini untuk kedamaian Indonesia," kata Habib Syech.

Ia berharap, pelaksanaan Pemilu 2024 mendatang akan berlangsung secara damai, tidak ada masalah apapun dan semua berjalan baik. Habib Syech meyakini, siapapun pilihan kita merupakan pilihan yang terbaik dari yang terbaik.

"Insya Allah pilihan kita adalah pilihan yang terbaik, dan insya Allah Allah akan memilihkan kepada kita semua hal-hal yang baik, sewaktu kita menyangka semua baik, insya Allah yang datang hanya kebaikan," ujar Habib Syech.

Saat ini, Pemilu 2024 sendiri sedang memasuki tahapan masa kampanye yang akan berlangsung pada 28 November 2023-10 Februari 2024. Sedangkan, pemungutan suara akan diselenggarakan pada 14 Februari 2024 mendatang.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement