Ahad 03 Dec 2023 17:26 WIB

Mahfud MD Silaturahmi ke Ponpes Syafi'iyah Situbondo

Cawapres Mahfud MD silaturahmi mengunjungi Ponpes Salafiyah Syafiiyah Situbondo Jatim

Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan (Menkopolhukam) yang juga cawapres nomor urut 3, Mahfud MD. Cawapres Mahfud MD silaturahmi mengunjungi Ponpes Salafiyah Syafiiyah Situbondo Jatim.
Foto: Republika/Nawir Arsyad Akbar
Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan (Menkopolhukam) yang juga cawapres nomor urut 3, Mahfud MD. Cawapres Mahfud MD silaturahmi mengunjungi Ponpes Salafiyah Syafiiyah Situbondo Jatim.

REPUBLIKA.CO.ID, SITUBONDO -- Calon wakil presiden nomor urut 3 Mohammad Mahfud Mahmodin, akrab disapa Mahfud Md, bersilaturahmi ke Pengasuh Pondok Pesantren Salafiyah Syafi'iyah, Sukorejo, Situbondo, Jawa Timur, Minggu.

Saat tiba di Ponpes Salafiyah Syafi'iyah, Desa Sumberejo, Kecamatan Banyuputih, Mahfud disambut wakil pengasuh ponpes Kiai Haji Afifuddin Muhajir.

Baca Juga

Sebelum silaturahmi ke kediaman pengasuh ponpres K.H.R. Achmad Azaim Ibrahimy, Mahfud terlebih dahulu berziarah ke makam pahlawan nasional K.H.R. As'ad Syamsul Arifin yang berada di komplek Ponpes Salafiyah Syafi'iyah.

"Kami tidak bicara dukungan karena kiai-kiai sudah punya sikap politik masing-masing dan otonom. Saya minta doa saja," kata Mahfud kepada wartawan usai ziarah makam pendiri dan juga pengasuh kedua Ponpes Salafiyah Syafi'iyah, Sukorejo, Situbondo itu.

Menurut Mahfud, para kiai saat ini sudah cerdas untuk menentukan pilihan dan sikap politik. Namun demikian, ia berharap dan terpenting bagaimana rakyat dan santri tidak menjadi korban karena perbedaan politik.

"Sejauh ini saya berkunjung ke kiai-kiai, mungkin ada banyak alternatif tawaran dari luar, ya kiai bisa memutuskan sendiri. Tapi, silaturahmi tetap jalan. Dua hari ini silaturahmi ke kiai-kiai di Jatim, kemarin di Trenggalek," kata Mahfud.

Pasangan dari calon presiden Ganjar Pranowo ini tidak memberikan banyak komentar ketika ditanya soal keputusan Komisi Pemilihan Umum yang meniadakan debat cawapres pada kampanye Pilpres 2024.

"Tidak apa-apa, itu urusan KPU. Saya disuruh debat setuju, disuruh lomba goreng martabak dan goreng apa saja setuju, biar KPU yang menentukan," kata Mahfud sembari tersenyum.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement