Senin 04 Dec 2023 20:13 WIB

Ketua Banggar DPR Minta Pemerintah Hati-Hati Soal Bansos Jelang Pemilu

Ketua Banggar DPR meminta pemerintah berhati-hati soal bansos menjelang Pemilu 2024.

Ilustrasi Warga mengantre penyaluran bansos tunai. Ketua Banggar DPR meminta pemerintah berhati-hati soal bansos menjelang Pemilu 2024.
Foto: ANTARA/Iggoy el Fitra
Ilustrasi Warga mengantre penyaluran bansos tunai. Ketua Banggar DPR meminta pemerintah berhati-hati soal bansos menjelang Pemilu 2024.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Badan Anggaran (Banggar) DPR RI Said Abdullah menyarankan pemerintah untuk berhati-hati terkait kebijakan bantuan sosial (bansos) dalam situasi menjelang Pemilu 2024.

Menurut Said Abdullah, setiap produk kebijakan publik merupakan bagian dari political interest, sehingga pemerintah perlu memperhatikan aspek politik dan operasional dalam mengembangkan kebijakan bansos.

Baca Juga

“Penting bagi pemerintah untuk menjelaskan kepada rakyat bahwa political interest pengembangan bansos untuk menjawab persoalan ancaman krisis pangan, meningkatnya kerentanan rumah tangga miskin, serta menjaga pertumbuhan ekonomi sesuai target APBN 2023,” kata Said, di Jakarta, Senin (4/12/2023).

Dia merekomendasikan lima hal yang dapat dilakukan pemerintah terkait kebijakan bansos. Pertama, pemerintah disarankan untuk menyempurnakan Data Terpadu Kesejahteraan Sosial (DTKS) yang menjadi kewenangan Kementerian Sosial.

Dia berpendapat penyempurnaan DTKS hingga ke level desa dan kelurahan harus melibatkan partisipasi luas masyarakat. Terlebih, DTKS menjadi acuan keseluruhan dari seluruh program bansos, berdasarkan tipologi kelompok sasaran dari masing masing program.

“Sesegera mungkin menyelesaikan sinkronisasi DTKS dengan Data Registrasi Sosial Ekonomi (Regsosek), sehingga kesatuan data itu menjadi penyempurnaan DTKS,” ujar dia.

Kedua, menyederhanakan proses bisnis dalam setiap program penyaluran bansos dengan bertumpu pada cashless, digitalize, dan open data. Hal itu dilakukan untuk mengurangi interaksi antar pihak, menjaga akuntabilitas, dan partisipasi publik.

Adapun khusus untuk bantuan beras yang di mobilisasi oleh Bulog sampai ke desa, dia menilai perlu adanya pengawasan dari banyak pihak.

Ketiga, memastikan pengemasan program bansos beras hanya ada gambar foto lambang negara atau gambar lainnya yang tidak terasosiasi dengan tafsir politik, karena pelaksanaannya menjelang Pemilu 2024.

Pemerintah perlu menunjukkan aspek teknokrasinya, bahwa program ini memang semata mata ditujukan untuk rakyat miskin menghadapi kenaikan harga kebutuhan pangan.

Keempat, bekerja sama dengan bank penyalur Kredit Usaha Rakyat (KUR) UMKM untuk melihat pola transaksi usaha, sehingga pemerintah memiliki big data tentang UMKM penerima KUR atas kecenderungan usahanya.

Hal penting lainnya, menurut dia, memastikan bahwa kelompok rumah tangga miskin ekstrem bisa naik kelas, bisa memiliki usaha produktif agar hidup mereka tidak terus-menerus bergantung pada bantuan bansos pemerintah.

Terakhir, penerima BLT El Nino adalah para penerima manfaat atas program PKH, sehingga pemerintah harus bisa mengatur agar BLT El Nino skema penyalurannya hanya bisa digunakan untuk pembelian bahan makanan non beras dan pencairannya dapat menopang kebutuhan makanan non beras.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement